Posts Tagged ‘Nepal’

h1

VLOG ANNAPURNA BASE CAMP 2013 -PART 1

June 10, 2014

Full version Part 1 vlog aku yang dah lama up di youtube tapi terlupa untuk share di blog…layan dulu kalau yang masih belum sementara aku menyiapkan catatan perjalanan trekking ke Gunung Mahameru, puncak tertinggi Tanah Jawa.

 

Advertisements
h1

VLOG – ANNAPURNA BASE CAMP 2013 -PART 1 Teaser

March 13, 2014

Salam,

Baru berkesempatan minggu lepas menyiapkan vlog part 1 untuk versi video…kalau ada kekurangan harap dimaafi…(*edited : sebenarnya ini adalah teaser)

h1

Solo trek Annapurna Base Camp, Nepal -Day 2

March 13, 2014

Salam,

11-12 August 2013

Kalini part 2, siri solo trekking trip aku masih terngiang-ngiang walau sudah menjangkau 5 bulan lebih. hampa mungkin tak tahu perasaan aku macam mana kalau tak rasa sendiri pengalaman macam aku ni, tanyalah siapa pun pasti jawapan yang diberi “RINDU” ingin kembali ke pergunungan himalaya tu. ok kita sambung apa cerita aku dihari ke-3 tu.

Plan harini Ahad aku nak ke NTB (Nepal Toursim Board) untuk apply permit TIMS dan ACAP. nak tau apa itu TIMS dan ACAP boleh la check dekat post previous aku sebelum ni ‘Persediaan Dan Tips Trekking ke ABC’. Kos untuk kedua-dua permit ni setiap satu bernilai 2000rps. Apa yang best nak ke NTB aku kena berjalan kaki sebab aku tak plan pun nak naik cab atau apa saja public transport sebab nak explore setiap pelusuk Kathmandu. Dari Madhuban ke NTB lebih kurang 2km so boleh tengok macam-macam sepanjang Thamel Road tu. Lorong-lorong kecil ada saja urusan perniagaan dijalankan sebab orang Nepal rajin berniaga. Antaranya timun yang dibelah 4 kemudian dijual serta diletakkan asam ka apa ntah aku pun tatau kemudian kunyah macam tu ja kat tepi jalan tu, buat sarapan mungkin. Kalau di KL jual betik atau tembikai kan? itupun ketika lunch.

Ada juga aku nampak buah kelapa atau isi kelapa keras tu dijual untuk dikunyah sampai la ke kedai handphone yang canggih-canggih semua tengah kalut nak bukak bisnes maklumlah awal pagi aku keluar dari hostel. Untuk makluman Kathmandu adalah hari bekerja pada Ahad.

Kalau di Kathmandu digalakkan kenkawan semua pakai topeng muka sebab keadaan berhabuk yang agak kritikal sebab kalau tak pakai akan menyebabkan sesak nafas. Aku nak selamba jugak try tak pakai tapi tak mampu menahan gejolak habuk di dalam hidung..lepas apply permit tu baru la aku gi beli…lagi satu sebab kita tak biasa padahal org nepal kebanyakkan rileks saja tak pakai. Sepanjang laluan ke NTB tangan tak berhenti asyik menekan shutter kamera merakam kenangan untuk dibawa pulang sepanjang dua minggu ni.

Di NTB terdapat dua kaunter satu di sebelah kiri dan satu lagi di dalam bangunan NTB tu sendiri…pertama kali kena isi form dan submit berserta bayaran. Sebelum tu ketika aku sampai, kaunter belum dibuka so tunggu la sekejap sementara hendak jam 10. Permohonan semua senang dan tak rumit aku tak ambik masa lama nak dapat permit TIMS & ACAP tu tak sampai setengah jam. Maka secara sah aku layak untuk trek ke Annapurna Base Camp. perasaan ketika tu?? Rasa macam time tu jugak nak start trekking tapi tidak, sebab aku ada sehari lagi nak kena tempuh perjalanan bas ke Pokhara esoknya selama 6 jam. fuhh letih.

Plan seterusnya aku nak meronda Durbar Square nak tengok bagunan sejarah historical UNESCO yang dijaga rapi. Yang silapnya aku masuk ikut main entrance padahal banyak entrance situ boleh digunakan untuk mengelak dikenakan bayaran 750rps @ rm25. tak apalah mungkin pengalaman pertama tak sangka lak nak rugi rm25 disebabkan nak explore kat Durbar tu saja…dah sep banyak nanti untuk trek 9 hari seperti plan aku tu. itu lagi penting perbelanjaannya. Kat sini memang banyak aku snap gambaq sebab tertarik dengan building dan peel orang-orang Nepal…suka melepak berjam-jam lamanya kat area sini mungkin disebabkan tarikan pelancong, macam kita kat KLCC tu la suka tengok ragam pelancong luar datang tengok gelagat. kann??.

Habis meronda, melihat dan menangkap kenangan aku balik ke hostel untuk rest dan mandi..perut lapar yang aku beli hanyalah epal & pisang untuk lunch. Kat tempat orang macam ni lah kena catu sikit makan mewah disebabkan status halal…kalau nak travel kena hadap benda ni semua selagi boleh skip kita skip jangan mengada-ngada dan redha dengan apa yang ada. untuk lunch harini aku topap yang tu jer alhamdulillah aku kenyang dan steady tak mengeluh. Walaupun aku tahu ada kedai halal tapi belum tiba masanya aku nak pergi sebab harga yang agak boleh tahan kalau aku nak cuba..mampu dibayar tapi aku rasa tak perlu.

Sebelum keluar ke Swayambunath (monkey temple) sebelah petang aku sempat singgah di kaunter bertanyakan tiket bas ke Pokhara dan front desk hostel dengan ramahnya memperkenalkan aku kepada dua syarikat bus yang reliable untuk aku beli…aku pilih yang murah saja tak banyak hal dan mereka juga offer untuk hantar aku esok ke stesen bas dengan percuma. harga sehala Kathmandu-Pokhara adalah USD16 bersamaan RM60 lebih kurang.

Di Kathmandu, Ogos adalah musim monsoon dan tak mustahil pepagi yang cerah tetiba petang boleh menjadi mendung…so dalam mendung dan hampir hujan aku menapak ke Swayambunath dicelah lorong-lorong Thamel Road sambil merakam memori. Aku sempat sampai dan melangkah menaiki tangga-tangga ke Swayambunath sebanyak 365 langkah…ohh boleh tahan tapi bagus juga sebagai persediaan trekking, tapi ini tak seberapa itupun dah penat..hihihi bayangkanlah ketika bermula trek nanti semoga dipermudahkan. Lama juga aku melepak dan melayan view Kathmandu selain hujan mula turun dan dalam masa yang sama melihat kelaku monyet-monyet bermain.

Seharian berjalan kaki ke sana kemari aku dah rasa seperti mengenali selok belok jalan sekitar kathmandu…manakan tidak asyik tengok peta saja melihat kemana lorong ni dan lorong tu pergi. Jadi dah lali sekejap saja dah boleh guide orang lepas ni haha. Aku pun dah penat so kembali ke hostel dan ambik keputusan untuk rest dan menumpukan perhatian pada route trekking pada Map yang aku beli masa di Durbar Square. Trekking Map boleh dibeli pada harga rm15 di merata-rata kedai sekitar Kathmandu. Sangat penting untuk baca dan paham route yang akan kita lalu nanti so aku beli dan study.

Hari kedua, so nak checkout standby trip ke pokhara.. bangun seawal jam 4 pagi fuhh rasa macam awai padahal dah subuh..semalam tidoq lewat jugak sebab melayan t.v sambil online wifi hostel. solat kemudian packing semua balik barang sebab nak arrange sekali dengan equipment yang baru aku beli tu. masa kat front desk aku berjumpa dengan dua orang trekker dari Indonesia..sempat berbual mereka nak trek sekitar Annapurna circuit kot aku pun lupa dah. masih lagi samar ke mana hala tuju mereka..nak travel ke Pokhara sama dengan aku so hostel van hantar kami ke stesen bas. Flight pun sama dengan aku dari via K.L.

Dalam bus aku layan Pearl Jam ditelinga seharian sambil excited nak menghadap apa yang aku akan  tengok sepanjang 6 jam ni. Duduk kat tingkap senang aku nak view dan tak sampai sejam trip mendaki-daki gunung dalam bas ala-ala Deadliest Road tu nepalese sebelah aku buat hal muntah pulak..eh eh aku yang patut muntah bukan dia sebab aku rasa dia memang dah well known dengan condition naik bas kat Nepal ni..sib baik masa tu aku pakai mask so apa-apa hal bau tak meresap ke tekak aku…Tapi budak tu sangat friendly lah sempat berbual-bual sikit hal cumanya dia tak paham sangat english so aku guna bahasa orang bisu saja guna tangan. Part of adventures la katakan..

On the way ke Pokhara dah dua kali ada kejadian trafik jamm, lori rosak jadi laluan amat susah nak lepas semua berbut nak masuk satu lorong termasuk lori, bas, kereta dan van..so kesudahannya sangkut ala-ala deadliest road pakat maki sesama driver apa ntah yang dijerit pun aku tatau terpinga-pinga sudah.

Dah dekat 3 jam aku dalam bas disajikan pemandangan menarik lembah gunung dan padi bukit…subhanAllah cantik sangat tak dapat digambarkan…jam 10:30 bas berhenti untuk lunch kat tepi sungai yg besar..aku order nasi goreng 100rps yang dah 3 hari aku tak jumpa…layan sedap tak tengok ke lain dah. lepas makan hantam jambu batu kecik pula manis-manis gitu rasanya dan pisang 4 biji 40rps..jambu 50rps setengah kilo aku beli.

Setelah 6 jam trip sekali lagi berhenti makan dan aku masih kenyang so tak perlu nak perabis 200rps lagi untuk makan…selagi boleh jimat aku akan jimat masih awal untuk berbelanja…melintasi Damauli buatkan aku teringat suasana seperti 20 tahun hidup di kampung dulu. Air sungai yang jernih melintasi bendang-bendang dan memori di Nepal betul-betul masih kekal asli macam yang pernah aku rasa. Sungguh natural dan asli.

7 jam perjalanan adalah cukup bagi aku, dan aku sampai di Pokhara dengan selamat, agak letih disebabkan kesukaran untuk tidoq sebab aku nak nikmati sepenuhnya perjalanan aku selama di Nepal ni. Aku terus dapatkan teksi untuk ke Travel Inn yang aku dah booked semasa di K.L. Memang aku rekomen kat korang kalau nak ke sini juga recommended dari lonelyplanet..disebabkan aku booked bermula esok aku walkin saja ke hotel untuk request cancellation dan minta transfer booking bilik yang baru untuk harini. memandangkan single punya dah tak ada so aku setuju double room dengan tambahan 290rps. Owner pun sangat baik dan sentiasa membantu keperluan aku. Dapatkan kunci terus naik ke bilik di tingkat 2 dengan badan masih terasa lenguh mujurlah ada pembantu tolong aku angkatkan bag 45L tu…terasa mewah jugak la melihat keadaan bilik dengan bayaran hampir 40 ringgit tu..macam nak tidur terus tapi apa gunanya travel kalau asyik nak rest selagi mampu melangkah mencari pengalaman di Pokhara tu. Aku mandi dan solat dahulu barulah terasa segar lalu dicapai slr turun meronda tasik Phew Lake yang popular di Pokhara ni…cuaca pun agak mendung biasalah sebelah petang di Nepal memang musim hujan.

First expectation pasal Phew Lake adalah not bad…jenjalan ditebing sambil aku berbual dengan penjual jagung bakaq dan kerana itu aku rasakan sungguh ohsem sebabnya dorang ni memang peramah, belum apa-apa baru cakap dari Malaysia dorang thumbsup up cakap orang Malaysia bagus-bagus..bangga la kejap. Namanya aku lupa tapi aku tak lupa order satu untuk aku. Panas-panas memang sedap bang, lepastu dengan cuaca nyaman lagi sapa tak ngaku memang silap la…macam-macam jugak aku bual lepas tu ada lagi sorang datang perkenalkan dirinya orang Tibet campur Nepal. Dia terus terang katanya menjual jade untuk gelang dan rantai dan dia tak paksa aku untuk beli…boleh tengok dan memang cantik pun serta bukan itu tujuan aku ke sini..so aku menolak dengan elok.

Kat Phewa Lake aku shot memacam ragam tourist dok sibuk keluar masuk sampan nak ke pulau lebih kurang 400 meter sana tu. kat situ sebenarnya ada satu temple namanya Tal Barahi. Selain tempat beribadat orang Nepal juga menjadi tarikan pelancong asing..dan aku tak berminat nak ke sana naik perahu warna-warni tu…cukup lah melepak di tepi sebagai pemerhati gelagat.

Hari pun dah nak malam sejak aku sampai pertama kali ke Pokhara tadi jam 3 petang..sekarang ni masih di Phewa Lake dan aku shoot apa saja di depan mata…seketika itu juga aku terperasan kelihatan puncak Annapurna South dan Macchapuchre.. kagum sungguh rasanya sebab ini adalah pertama kali dengan mata sendiri melihat gunung-ganang snowcapped. Tak berkelip dibuatnya melihat lapisan salji meliputi puncak..orang kedah cakap peghak buih!…hahaha. sejak jam 3 petang sehinggalah hampir 7 petang memang tidak kelihatan disebabkan mendung jadi ini aku kategorikan sebagai bertuah sebabnya esok hari pertama aku ingin memulakan langkah solo trekking ke Annapurna Base Camp (ABC)..InsyaAllah.

Sebelum balik ke hostel aku berlegar-legar sekitar kedai-kedai di Pokhara melihat sambil menjamu mata barangan outdoor…oh kalaulah aku kaya boleh ku beli segalanya kat sini, murah dan kualiti antara yang terbaik..apapun di Thamel Road hari pertama tu aku dah beli semua cuma yang belum ada adalah glove. Aku tak lupa untuk keluarkan duit rps6000 untuk perbelanjaan 6-7 malam yang telah aku kira untuk teahouse dan makan nanti sepanjang trek…so duit ini aku asingkan untuk kegunaan yang sepatutnya. Juga aku beli beberapa keperluan lain seperti oreo & snickers rps90 dan glove tadi rps500. Aku juga membeli 3 biji epal untuk makan malam dan perlu diingat hari pertama di Pokhara aku tak jumpa satu pun kedai halal sedangkan aku tahu ada satu kedai tapi tak jumpa pulak kan..

Kat hostel aku buat study route trek untuk kali terakhir dan juga bajet yang aku ada ketika ini. Semuanya dah diasingkan mengikut kegunaan serta jajan-janan pun dah siap di bungkus. Yang tinggal hanyalah tawakkal kepada Allah supaya perjalanan aku selamat naik dan turun. Sempat juga aku online dan berhubung dengan wife di K.L serta bertanya kabar diorang. Aku cas powerbank serta handphone memandangkan ketika trek setiap cas elektrik akan dikenakan bayaran..jimat adalah perkara yang perlu. Persediaan yang betul adalah menidakkan kesukaran dikemudian hari. Jam 12 mata pun dah layu keletihan seharian dari KTM-Pokhara serta meronda sekitar Phew Lake. Masa untuk tidur dan rest esok perjalan bermula.

bersambung Part 3..

Salam,

ImageImageImageImage

ImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImageImage

h1

Solo trek Annapurna Base Camp, Nepal -Day 1

September 10, 2013

Salam, 8-10 August 2013 Hari yang dinanti dah tiba, bermulanya penantian 10 bulan aku sejak membeli tiket flight ke Kathmandu…Annapurna Base Camp tunggu aku datang. Orang sibuk-sibuk persediaan hari raya aku persediaan nak ke ABC naik gunung nak tengok indahnya ciptaan…oh tak mengapa lagipun hari raya ke-3 baru flight depart jadi hari raya pertama aku beraya saja di K.L solat hari raya pun dekat dengan surau dirumah itupun penuh dan meriah…Harini aku menghabiskan masa bersama anak-anak dan isteri serta melawat kubur arwah ibu di Taman Selaseh Batu Cave…oleh kerana trip aku bermula hari raya ke-3 jadi sempatlah kami berhari raya bersama di KL ni…terima kasih buat mereka kerana pada awalnya aku suruh dorang balik ke kg. sebelum hari raya lagi tetapi mengambil keputusan untuk pulang pada hari raya ke-2…Selepas ke airport aku singgah di Sportdirect Subang Jaya untuk melihat sedikit keperluan yang dirasakan perlu mengikut list yang dah aku buat…beli 1-2 barang termasuk bag karrimor day pack satu then balik rumah. Masa nak packing macam-macam serabut timbul sebab masih ada list yang belum dibeli..jadi kalau aku pack ikut suka hati takut nanti ada yang terlebih dan takut juga ada yang terkurang…setelah diteliti dan keputusan akhir dibuat maka siaplah aku pack termasuk gajet-gajet termasuk slr aku dan yang lain seperti dry food yang aku bawak sebagai bekal…acewah dry food padahal rendang daging…kahkahkah

Oleh kerana flight aku pada jam 7:45pagi pada 10-August maka hari raya ke-2 aku harus terus bergerak ke lcct. sekitar jam 9 malam aku ke lrt Setiawangsa menuju ke KL Sentral dan seterusnya menaiki bus ke lcct…tengah malam aku tiba di lcct dan sementara menunggu kaunter luggage checkin dibuka, seperti biasa kalau backpacking ni apalagi nak dibuat kalau di airport kan…mesti tidur dulu lah sebab masih ada 4-5 jam untuk masuk ke departure hall tu…jam 4 aku terjaga dan terus ke checkin kaunter, kat situ aku tengok ramai muka-muka nepalese tengah checkin luggage besar-besar punya nak dibandingkan aku…balik kampung cuti 2-3 bulan la tu standard bagi nepalese ataupun bangladesh…kerja 2-3 tahun balik kampung 2-3 bulan… Selesai checkin, imigresen dan sekuriti, aku masuk ke balai berlepas, tepat jam 7:45 flight depart, seat aku memang di depan sekali dan aku dah beli dekat dengan tingkap sebelah kanan mana tahu nak dapatkan view everest sekiranya sampai di Kathmandu nanti…alhamdulillah walau sikit mendung everest tetap kelihatan puncaknya cumanya slr aku paling jauh pun 50mm sahaja so tak seperti yang dijangka sangatlah viewnya…Subhanallah ini kali pertama aku melihat puncak Everest didepan mata yang pada aku tak pernah ku angankan sebelum ini kini menjadi kenyataan dalam sekelip mata…tak henti-henti aku memandang di luar tingkap bagaikan rusa masuk kampung…

'menulis sedikit log'

‘menulis sedikit log’

'pertama kali melihat everest...aku terpinga-pinga'

‘pertama kali melihat everest…aku terpinga-pinga’

'view dari tingkap airasia X D7'

‘view dari tingkap airasia X D7’

'lagi view menghijau kathmandu ketika flight approaching airport'

‘lagi view menghijau kathmandu ketika flight approaching airport’

'menghijau, aku sukakan suasana begini'

‘menghijau, aku sukakan suasana begini’

Dan sekarang…aku di Tribhuvan International Airport (KTM) Kathmanduu memijak buminya buat pertama kali, menyedut udara nyaman setelah pintu flight dibuka…terima kasih tuhan perjalanan aku sampai dengan selamat…bermulalah siri adventure aku di sini. Sebelum tu aku kena menghadap imigresen nepal dulu dan apa yang hampa agak?…dia tegur aku punya janggut nice katanya dalam bahasa nepal ‘bokedari’..lagi satu bila dia tengok passport aku dari Malaysia dia tanya dari mana kat Malaysia…aik ada problem kah?…bukan, katanya dia suka dan nak pi satu hari nanti ke Malaysia…ohh macam tu aku pulak sedikit cuak sebab banyak sangat tanya awalnya…selesai cop aku ke tempat luggage tetapi perit sikit menunggu punya la lama dekat sejam nak dapat bag yang kecik tu pun…yang banyak keluar luggage besar-besar tu dulu…sabar jer lah. sekali lagi bag aku di scan untuk keluar ke balai ketibaan, so dalam melangkah tu ada ternampak money changer, jadi aku tukar dulu rm1000 bersamaan 29000rupees…simpan dan pecahkan beberapa bahagian sumbat dalam bag, poket dan wallet aku keluar mencari teksi yang memang aku dah agak tambang ke Thamel antara 300-500rupees. aku lupa yang masa booking hotel Madhuban ada buat request free pickup dari pihak hotel so aku terus ambik teksi dengan charge yang aku offer kat driver tu 400rupees…setelah mengikut driver tu aku ternampak lagi signboard nama aku besar terpampang dipegang oleh seorang nepalese…rupanya dari hotel Madhuban memang dia datang untuk pickup aku…so aku cakap sorry je la kat driver sorang lagi…huhuhu mulanya ingat dah untung free pickup last last kena getah gak pandai mintak tip so disebabkan aku tak ada duit kecik aku serah la jugak rm10 = 290rupees untuk si driver tu…ok la sep 100rupees dari awal tadi.

'ncell mengalukan kedatangan aku'

‘ncell mengalukan kedatangan aku’

'madhuban guest house roof top'

‘madhuban guest house roof top’

'dari jendela tempat bermalam hari pertama aku di madhuban'

‘dari jendela tempat bermalam hari pertama aku di madhuban’

'view dari rooftop'

‘view dari rooftop’

Terus aku dibawa ke Madhuban dan dalam perjalanan aku dapat expect yang macam-macam lagi perkara menarik akan aku saksikan dalam tempoh dua minggu aku kat sini..tak sabar sangat rasanya nak explore Kathmandu…perjalanan dari airport hanya mengambil masa 20 minit dan dalam waktu tu aku melihat keunikan daylife orang-orang nepal apa yang mereka buat. ada yang berniaga ada yang ke sana kemari dan ada yang melepak melihat kelakuan masing-masing…kebanyakkan berniaga seperti buah-buahan dan pakaian-pakaian keperluan harian. Dah sampai hotel terus badan automatik jadi letih…chehhh nak travel tapi letih kau bukan selalu macam ni setahun sekali dua kali belum tentu…so aku ambik masa ambik angin hembus dalam-dalam keluarkan barang keperluan nak mandi apa semua dulu. dalam pada itu aku kena belek dulu map sempoi yang aku print masa kat k.l…ikutkan tak boleh pakai langsung memang kena beli yang besar gedabak punya tu barulah luas pemandangan…so selepas 2 jam aku kat bilik, mandi dan makan biskut melapik perut aku keluar membawa slr aku meronda sekitar thamel. turun saja bawah dah wow-wow sana sini melihat kedai-kedai barangan outdoor dan kain-kain bewarna warni kat situ..apalagi snap mesti mau snap.

Dalam keasyikkan melangkah melihat kedai outdoor sekitar thamel aku disapa oleh seorang nepalese, bertanyakan aku dengan jawapan dari malaysia dengan selamba dia mengikut aku sambil berbual-bual menanyakan aku ingin ke mana dan berapa lama di kathmandu…mulanya aku macam malas nak layan sebab aku tak selesa kalau orang dok banyak tanya ni terutama bila tengah sedap-sedap sight seing…melalui pembacaan aku sebelum ke nepal aku dapat tahu yang orang nepal memang peramah dan dengan cara itu mereka beramah mesra dengan tourist…aku cuba untuk berbual dan dalam masa yang sama menanyakan kedai yang murah untuk dapatkan equipment untuk trekking…tanpa membuang masa dia menunjukkan aku sebuah kedai so dari situ aku mula mengenal dan beramah mesra dengan orang-orang nepal…dia memang kenal pun dengan peniaga-peniaga sekitar thamel dan memang kalau tiada kerja dia akan jalan-jalan di situ sambil memberikan panduan kepada tourist yang datang.

Terjebak aku membeli barangan termasuk trekking pole, boot merrel, trouser lightweight mammut, thermal shirt, thermal jacket & sleeping bag -5 degrees the north face, rain jacket dan juga snow cap untuk tahan sejuk ketika di abc nanti…free owner kedai kasi 2 pasang stoking the north face untuk aku…total barangan hampir rm500 jugak la dan memang dah dalam bajet aku tu. ikutkan nak bawah rm400 tapi terpaksa juga beli boot merrel tu sebab aku tak bawak cascadia brooks aku tu…tak apa lah asalkan berguna dan memang terbukti selesa.

Dah berejam aku kat kedai outdoor tu so hari pun dah nak malam aku lapar semua dah ada ni…bergegas balik ke hotel sebab nak tido sebelum bersedia untuk memulakan sesi menguruskan permit trekking kat NTB esok hari…harini cukuplah dulu apa yang aku buat dan berhabis duit…

bersambung Part 2..

Salam,

h1

Persediaan & Tips Trekking Annapurna Sanctuary a.k.a ABC

July 27, 2013

Salam,

Tinggal 15 hari lagi trip solo ke Nepal akan tiba…persediaan dokumen perjalanan serta hal berkaitan sedikit demi sedikit berjalan lancar sepertimana yang aku rancang, rasa berdebar dan risau pun ada nak ke Nepal ni, dah la secara solo dah tu pulak nak pergi trekking lagi tu…bukan calang-calang tempat Annapurna Base Camp…fiiiuuuuh!

Bulan August adalah musim monsoon di Nepal dan ketika ini kebanyakkan trekkers agak kurang kerana mengikut kebiasaan peak season adalah antara november-december dan jugak mac-may yang mana waktu ini kawasan sekitar tempat trekking samada ABC, Lantang, ataupun EBC mempunyai langit yang sangat cerah dan kebiruan..dah nasib aku dapat tiket murah AA diwaktu monsoon apapun masih boleh trek cuma ianya bergantung pada nasib dan aku pernah tengok video dari youtube ada juga orang yang trek diwaktu monsoon dan view tidak menghampakan…jadi apa salahnya aku mencuba cuma persediaan trek ketika hujan sangat penting jugak tu..

Untuk setiap travel aku ke mana saja semua aku lakukan sendiri bak kata orang putih, I am independent traveler…padahal bukan nya ada duit sangat nak berpakej-pakej jadi tourist dan aku bukan dalam golongan tu…dengan cara ini lah aku nak jimat kan duit selagi boleh…antara bahan rujukan aku termasuklah bacaan dari blog dan jugak dari buku lonely planet…itupun download saja .pdf format tak mampu nak beli buku original yang beratus harga tu. maklumat dari lonely planet memang memuaskan hati aku bermula dari sampai airport sehinggalah cadangan aktiviti-aktiviti mengikut kemahuan kita. Semuanya aku kena buat sendiri dari A sampai Z…penat pun ada best pun ada.

Study lonely planet Nepal punya magazine, download pdf dari internet jimat $$$

Study lonely planet Nepal punya magazine, download pdf dari internet jimat $$$

Ok, kat sini aku nak terangkan sikit keperluan wajib sebelum korang atau sesapa yang folo blog aku yang berkeinginan sangat nak ke Nepal atas urusan trekking atau backpacking…ya lah kat Nepal apa lagi yang paling best selain trekking kan?…nak shopping kain-kain dan barang-barang outdoor pun banyak…tapak UNESCO pun berlambak-ambak ada cerita tersendiri macam durbar square, monkey temple and so on…kalau nak tahu korang google lah apa best kat Nepal tu…Syurga juga bagi peminat photoghrapher seluruh dunia termasuk landscape serta keunikan di setiap bandar utama Nepal seperti Kathmandu dan juga Pokhara.

Perkara pertama yang korang perlu ada adalah entry visa ke Nepal…apply saja di embassy Nepal kat Wisma MCA Jalan Ampang. Dibuka setiap hari waktu pejabat 9:30-4:30…sebelum tu nak memudahkan sila download form dari website dan isi beserta sekeping gambar ukuran pasport, salinan passport dan yuran sebanyak RM95.00 untuk visa selama 15 hari…kalau nak stay lagi lama kena bayar lebih lagi la mengikut jadual seperti didalam website embassy http://nepalembassy.com.my/en/index.html. Aku apply 2 minggu lepas, hantar di kaunter 1 dan collection di kaunter dua…settle dua hari saja sebelah pagi hantar dan untuk collection, esok dah  boleh ambik tapi harus diingat sebelah petang sahaja antara 2:30-4:30ptg…

Address Suite 13A.01, 13th A Floor, Wisma MCA,
163 Jalan Ampang,
50450 Kuala Lumpur, Malaysia
Office Tel No. 03-2164 5934
03-2164 9653
Fax No. 03-2164 8659
Email info@nepalembassy.com.my or khotange@gmail.com
Working Hour 09:00am to 05:00pm, Monday – Friday
01:00pm to 02:00pm (Lunch Break)
Document Submission 09:30am to 12:30pm
Document Collection 02:30pm to 04:30pm

Nepal embassy di wisma MCA

Nepal embassy di wisma MCA

Visa approved

Visa approved

Perkara kedua yang perlu korang ambik berat adalah travel insurance…dulu masa ke Hong Kong aku tak beli pun sebabnya aku tak ambik port sangat isu-isu kesihatan selain hal berkaitan kelewatan penerbangan atau jatuh sakit dan sebagainya…almaklumlah Hong Kong agak sedikit ke depan nak dibandingkan dengan Nepal tu. Kebersihan agak merisaukan di Nepal terutama bab makanan yang perlu diambil perhatian…jadi untuk ke Nepal aku dah beli travel insurans dari Etiqa Maybank dengan bayaran RM90 meliputi coverage selama 2 minggu aku di sana…risau jugak takut jadi apa-apa nanti solo pulak tu tadak siapa nak peduli nanti…semuanya aku apply online via maybank2u.com tak sampai 5 minit selesai.

Beli Insurans

Beli Insurans

Penginapan juga penting dah aku dah pun booked beberapa hotel murah dan bajet dan memang tak dinafikan penginapan di Kathmandu dan Pokhara memang murah sangat dibandingkan tempat-tempat negara lain yang korang pernah pergi…selagi boleh jimat kita akan jimat asalkan dapat lelapkan mata serta berehat pun dah cukup. aku rekomenkan pada korang yang nak book boleh ke booking.com, hostelworld dan juga agoda…ketiga-tiga site ni memang dah mencukupi untuk korang gugel search mencari tempat penginapan berbaloi dan murah serta mempunyai review yang boleh dirujuk…nak memudahkan pastikan tempat penginapan berdekatan dengan kawasan pelancong serta mempunyai access dengan public transport samada dari airport atau ke bandar-bandar sekitar nepal…aku pilih sekitar thamel road dan mmg banyak hotel dikawasan tersebut. rate teksi pun tidak mahal dari airport dalam lingkungan 10-20 ringgit sehala..kalau pandai nego lagi murah lagi bagus.

Antara list persediaan lain yang dah aku marked dan beli adalah memory card Sandisk Extreme 32GB untuk SLR aku tu…walaupun dah ada 16GB masih tak mencukupi dan memang perlu untuk tujuan backup ataupun overflow…besar kemungkinsn video pun akan banyak nanti.

Untuk peralatan trekking InsyAllah tak perlu banyak pun, cukuplah tshirt dryfit, long pants, kasut trek, sleeping bag, down jacket, thermal shirt, stocking fast dry, head lamp, polarized sunglasses…equipment ni semua akan aku beli nanti di Kathmandu kerana kat sana barang-barang trek murah gila nak banding dengan yang dijual kat negara kita ni…apapun bergantung kepada gred jugak dan boleh dikatakan quality yang amat memuaskan.

Perubatan atau aid kit juga tak boleh dilupakan dan itu memang termasuk dalam list compulsory korang yang kena ada untuk trek di Nepal…antara yang penting termasuk water purification tablet, panadol, minyak panas, ubat luka, minyak kapak dan yang berkaitan. Lagi penting dari tu adalah pil AMS (accute mountain sickness) dan ianya sangat bahaya…pil ni kena beli kat Nepal sebabnya kat Malaysia kita jarang dijual.

Harus diingat, nak trek di Nepal pun kena ada permit dan permit ni ada dua iaitu TIMS & ACAP, TIMS adalah Trekkers Information Management System manakala ACAP adalah Annapurna Conservation Are Project yang perlu kita bayar jika ingin trekking di Nepal…kalau tak bayar tak boleh masuk ke kawasan trek kerana disetiap pintu masuk trail head terdapat pegawai yang akan menjaga dan menahan para trekker serta memeriksa dokumen sebelum membenarkan meneruskan perjalanan. lagipun ini untuk memudahkan mereka mengesan sekiranya berlaku kejadian para trekker tidak melaporkan diri mengikut jadual dan disyaki dalam bahaya…senang mereka mengadakan misi mencari dan menyelamat. permit ni boleh apply nanti di Nepal Tourism Board di Kathmandu ataupun melalui Trekking Agencies yang berdaftar sekitar Kathmandu dan Pokhara.

image
image

Peralatan lain yang perlu dan sangat sesuai yang korng ada adalah GPS, aku gunakan jam Suunto Ambit untuk membantu aku jika sesat nanti dan trek laluan trekking aku juga telah aku imnport ke dalam jam Suunto ni untuk membantu navigation aku nanti sekiranya tersesat selain aku akan buat log untuk trekking 9-10 hari ni..

gps route yang aku set dalam Suunto Ambit

gps route yang aku set dalam Suunto Ambit

Ok lah setakat ini dulu beberapa tips dan perancangan yang telah aku buat untuk persediaan aku ke Annapurna, Nepal…diharap semuanya berjalan dengan lancar nanti.

Salam,

HAPD

h1

Febuari hingga ke Julai 2013…pemalas update!

July 2, 2013

Salam,

….tak tahu macam mana nak mula dan recycle balik event, aktiviti & race selama 5 bulan ni, selama yang aku tahu pengalaman baru sangat banyak dan manis untuk diingati dan untuk update blog ni bukan perkara yang mudah untuk aku…malass dan malass…malu sungguh orang nak blog dia nak blog, orang nak vlog dia nak vlog. apapun seriously aku memang suka berblogging dan sepanjang 5 bulan ni sentiasa aku ingat bila nak login dan update.

Nahhh, harini dah jadi sejarah aku kembali login and please welcome me back!…antara log yang akan aku buat termasuk race Brooks Half Marathon, Makna’s Founders Run & Mount Berembun Challenge pada bulan March. KL 10K Rodrace & Xterra Malaysia on April, paling best untuk 5 bulan tu adalah Trekking Mount Kinabalu dan KL Tower Run pada bulan May, manakala June juga penuh dengan aktiviti running terutama trail running termasuk, Mount Jerai International Challenge, Mount Stong International Challenge serta Standard Chartered KL Marathon(organizer postponed ke 1 September disebabkan jerebu melanda KL sejak 3 minggu yang lalu sehingga diiystihar darurat dibeberapa kawasan selatan semenanjung).

Sehingga harini aku tengah prepare beberapa hal berkaitan trip besar solo aku selepas raya nanti. trip kedua selepas Hong Kong november tahun lalu dan kini sekali lagi ‘away from home’ untuk aktiviti trek ke Nepal. so far preparation agak tersusun dan aku dah draft trekking route dan paling penting permulaan mendapatkan visa di kedutaan Nepal Jalan Ampang. Doakan aku….

…gambar di bawah adalah event trekking Gunung Kinabalu awal May yang lalu.

'at top of highest south east asia mountain'

‘at top of highest south east asia mountain’

'memulakan trek dari mensilau'

‘memulakan trek dari mensilau’

'trekking buddy dari ORA'

‘trekking buddy dari ORA’

'sillouhete dari laban rata'

‘sillouhete dari laban rata’

'milky way, subhanAllah'

‘milky way, subhanAllah’

'view alexandra peak @4003m '

‘view alexandra peak @4003m ‘

'view st. johns peak @4091m '

‘view st. johns peak @4091m ‘

'view south peak @3922m '

‘view south peak @3922m ‘

h1

Nepal solo backpack and trekking, antara impian dan kenyataan.

July 12, 2012

Phewa Lake – foto oleh Souvik Prometure

Sedang aku berkira-kira untuk misi solo backpack pertama kali november ini, hari ni secara tiba-tiba impian berbulan-bulan sebelum ini untuk ke Nepal nampaknya semakin cerah. Manakan tidak, rupa-rupanya AA sudah memulakan operasinya ke Kathmandu bermula 3hb Julai yang lalu. Selepas 9 hari baru aku mendapat info berkenaan yang bagi aku sangat-sangat mengujakan. 2 kali seminggu Selasa & Khamis sudah cukup bagi aku mencari dan menyelidik tarikh yang sesuai untuk ke sana dan berkemungkinan dalam bulan Januari bergantung kepada keupayaan kewangan aku juga dalam seminggu dua ini.

Durbar Square – foto oleh Souvik Prometure

Boudhanath Stupa – foto oleh Souvik Prometure

Syurga bagi peminat trekking, gunung ganang himalaya, landskap terbaik didunia seperti Phewa Lake di Pokhara dan yang paling penting pelbagai tapak warisan dunia UNESCO antaranya Durbar Square di Kathmandu Valley.

Status berkenaan solo backpack ini akan aku update sekiranya ada perkembangan. Kathmandu  ‘the city of seven lakes’…tunggu aku datang!

Salam,

HAPD

Attila Ovari

Loving Life and Inspiring Others

it's all about the vertical

the race is made on the ups and won on the downs

Tromsø Skyrace

soul skyrunning between the sea and the sky

Checking In.

Posts from our worldwide adventure!

The Nomad Notes

Adventure and Travel Blog

It Started in Oxford

Lifestyle posts from a Brit in Georgia

TRAVELLING THE WORLD SOLO

The ultimate guide for independent travellers seeking inspiration, advice and adventures beyond their wildest dreams

STREETTROTTER

TRAVEL.CULTURE.LIFESTYLE

Aku Tentang Segalanya

Welcome To My Blog .:

Rossdowsen

Ini Kisah Berjalan

Catatan Seorang Gembeler

Saat tak ada batas antara tulisan dan pengalaman

Adventure Travel Blog

Savor the Himalayas of Nepal: Outdoor Recreations and more

Shafiqolbu

Sampaikanlah walaupun hanya satu ayat !

Rojakfeet

by Marshnaz

U.S.

News, Headlines, Stories, Video from Around the Nation

Kuhairulanuar...travel, photography & design

"photographer|designer|blogger|backpacker|climber|traveller|runner"

Ultra168

The ultra running community

Through My Lens

... look, focus, click.!

altrunomics

altruism meets economics

330 days around the world

Caro and Jacques travel stories around the world

Hiking Photography

Beautiful photos of hiking and other outdoor adventures.

The life journey

Kembara Kehidupan

Hidup Suatu Pendakian

Hidup ini suatu pendakian... Ada kala kita di puncak, ada kala kita di lurah, dalam menuju ke puncak tertinggi

Frosty's Footsteps

Step by step on mountain trails around the world